sugeng RAWUH TENG WEB LARE MBANYUMASAN>> - keputusan terbaik
  serat tamu/guest book
  MISKIN HATI TAK HARUS MATI
  orang2 shaleh
  sakit kepala??
  my slide foto
  MENDOAN....!!!
  guyon
  sinau
  sound on blog
  wujudkan impianmu
  tempat rehabilitasi narkoba
  tentang aku
  humor abis
  gado-gado aja
  bidadari
  renungan...(ingat lah ortu)
  JA MIE BON (CERPEN)
  >cari tambahan..?
  buat blog yuk
  kesedihanku
  sadarku
  from santie
  Penyesalan
  Dalam diamku
  Wôñk ñðê$ýo
  Understimit man(gôên arwana)
  SEPI...
  serba serbi penting
  serba serbi lagi
  Counter
  from ayu FS
  pagi yang cerah
  tausiyah...
  hikmah hari ini
  tausiyah(saking kanca)
  bayi cewekORcowok
  tausiyah 4 ortu
  ga liqo ga untung
  refleksi diri
  iman..
  Anganku
  rahasia kesuksesan/live musick
  pentingnya AQIDAH
  aqidah islamiyah
  AQIDAH???
  pemurnian AQIDAH
  pusiiing
  taqwa.com
  muroqobah
  taklim..?
  upzzZZ
  budaya banyumas
  lelaki sholeh
  renungan QOLBU
  ebook gratiss
  Poligami??
  SBLM KITA MENINGGAL
  ujian keimanan
  keputusan terbaik
  mata kuliah dari pemulung
  lagu2 midi asyik
  cerita dari temen
  puisi cinta
  sebuah keajaiban

Oleh Sus Woyo

Ketika memutuskan untuk mencoba bekerja di negeri seberang, tak pernah terlintas sedikitpun dalam pikiran saya tentang dunia komputer, internet, kepenulisan, jurnalistik dan hal-hal yang berhubungan dekat dengan dunia tersebut.

Saya memaklumi diri, bahwa saya bukan produk perguruan tinggi alias tak pernah kuliah. Jadi, kepergian saya ke negri orang, sama sekali tidak berbekal keahlian. Seperti layaknya kawan-kawan TKI yang lain, bekal kami hanya mental sehat dan badan sehat.

Di negri tempat kami mengais rejeki, latar belakang pendidikan memang tak begitu diperhatikan. Maklum saja, karena kebanyakan kami di sana menjadi kuli kasar, seperti pembantu rumah tangga, tukang rumput, kuli bangunan dan sektor-sektor kasar lainnya.

Waktu itu, saya ada dalam kondisi buta informasi tentang gejolak di tanah air. Ingin sekali rasanya mendapat informasi tentang negeri saya, dari media yang ditulis oleh orang-orang Indonesia. Pada saat awal tinggal di negeri Sultan itu, saya hanya dijejali berita produk dari media-media asing yang dikutip media-media Brunei Darussalam.

Seandainya saya sudah paham dunia internet, tentu saya tidak perlu pusing-pusing ke sana kemari, mencari-cari toko dan kios surat kabar. Tinggal masuk warnet, klik salah satu website, beres! Tapi saya buta tentang itu semua.

Ketika ada kesempatan libur, saya mencoba untuk pergi ke toko-toko buku dan kios surat kabar, untuk mencari koran-koran terbitan Indonesia. Sayang, sampai saya lelah, saya tak mendapatkannya. Di toko-toko itu hanya tersedia media terbitan India, Thailand, Malaysia, Singapura dan Filipina. Saya kecewa sekali tak menemukan media kami.

Pada saat saya bertanya kepada pemilik toko yang orang India, mereka mengatakan: “Dulu kami menyediakan Kompas, Jawa Pos, Gatra, dan Tempo, tapi sekarang kami sudah tidak melayani lagi, sebab tidak laku. Orang-orang Indonesia tidak gemar membaca. ” Selorohnya.

Saya menggigit bibir. Tak gemar membaca? Pikir saya dalam hati. Saya sedikit memperhatikan tentang kondisi pekerja asing di kota tempat kami tinggal. Di kota Kuala Belait itu, pekerja asing yang terbanyak adalah pekerja Indonesia. Namun kalau melihat latar belakang pendidikannya, memang bukanlah orang-orang yang berpendidikan tinggi.

Kebanyakan pekerja Indonesia di Brunei adalah pembantu rumah tangga dan pekerja dalam sektor yang termasuk kasar. Tentu, membaca bukanlah menjadi sebuah kebutuhan, lagi pula waktu untuk itu hampir-hampi tidak ada.

Saya melongo, karena keinginan saya tertunda. Majikan saya tidak berlangganan berita-berita dari stasiun-stasiun TV Indonesia. Yang ada hanya chanel-chanel Malaysia, India dan Singapura. Untuk bisa melihat langsung TV Indonesia, kami harus mempunyai parabola. Dan majikan kami tak mengizinkan untuk membeli alat tersebut.

Di samping hal itu, rupanya negeri tempat kami bekerja itu memang agak alergi terhadap berita-berita yang datang dari Indonesia. Seorang warga negara Brunei, pernah mengatakan, “Sejak peristiwa 1998, setiap berita yang datangnya dari Indonesia, khususnya berita-berita politik, selalu diseleksi dengan ketat, karena pemerintah takut dengan pengaruh politik dari Indonesia. Apalagi melihat ada mobil dibakar, toko dijarah, perempuan diperkosa, gambar pemimpin diinjak-injak, tentu saja penguasa Brunei sangat tidak senang dengan berita-berita seperti itu. ”

Saya mencoba mencari saluran radio BBC siaran Indonesia, tapi tidak bisa diterima dengan baik. Ada saluran radio Singapura yang cukup vokal, namun tidak begitu jelas suaranya. Saya juga tak menemukan chanel radio Nederland ataupun ABC Australia. Pendek kata, saya buta informasi tentang negeri saya sendiri.

Suatu hari, saya disuruh sang majikan untuk pergi ke KBRI untuk mengurus paspor yang sebentar lagi habis masa berlakunya, di sana saya menemukan banyak surat kabar dan majalah. Biarpun sudah kadaluwarsa, tapi saya tetap membelinya, walau harganya terlalu mahal untuk ukuran kuli seperti kami.

Terus terang saya kecewa. Dari kekecewaan itulah, timbul sebuah keinginan, bahwa saya harus tahu tentang internet. Kata orang-orang yang sudah terbiasa ber-internet ria, cara ini adalah cara yang paling jitu untuk mengetahui berbagai macam berita, dari mana saja dan kapan saja.

Dengan membawa secarik kertas bertuliskan situs salah satu Koran nasional, saya memberanikan diri masuk sebuah warnet. Seorang pelayan asal Blitar, Jawa Timur, mebimbing saya. Hari itu juga saya berlayar mengunjungi banyak media ndonesia. Dan beberapa hari kemudian, seorang teman dari Filipina mengajari saya untuk membuat e-mail.

Alhamdulillah, dari internet itulah saya bisa melahap informasi tentang negeri saya sepuas-puasnya. Bahkan ahirnya saya juga terbiasa untuk menulis berbagai hal dan saya kirim ke beberapa situs di tanah air.

Setelah rentetan usaha yang begitu panjang dan membentang saya lalui, ternyata ada hasilnya juga. Sebuah keputusan, yang tentu datangnya dari yang maha Kuasa. Dan saya yakin, keputusanNya adalah keputusan yang terbaik bagi hamba yang lemah ini. Saya tak pernah membayangkan akan akrab dengan dunia maya, media cyber, kuliah via internet, karena memang latar belakang pendidikan saya pas-pasan. Bagi saya yang kuli kasar, internet adalah sesuatu yang istimewa.

Banyak di antara kita, yang begitu lahir langsung mendapat fasilitas belajar yang begitu mudah dan istimewa. Tapi lebih banyak lagi, saudara-saudara kita yang dalam proses pencarian ilmunya harus mengalami bentangan jalan dan tanjakan yang curam.

Adakah di antara anda yang mau berbagi dan sekaligus memfasilitasi yang saya sebut terahir itu, agar proses belajar mereka lebih mudah? Ataukah anda sedang ikut berjuang memperbaiki sistem pendidikan di negri ini agar tidak diskriminatif?

***

Penulis, adalah mantan TKI di Brunei Darussalam. Sekarang tinggal di Baturraden, Purwokerto, Jawa Tengah.

dari ermuslim.com





Comments on this page:
Comment posted by uehwsnf( suajsjdseurope.com ), 06/24/2009 at 6:43pm (UTC):
doors.txt;15;20

Comment posted by danier rudolf andri julius( rudolf_siahaanyahoo.com ), 02/09/2010 at 4:22pm (UTC):
torong saya cara kaya daram usha toko agen pulsa bagemana cala susicepat rejeki dateng usah majuh bekebang pesat cepat nama toko agen pulsa rudolf cell sekarang taper ilmu nya kesaya penting



Add comment to this page:
Your Name:
Your Email address:
Your website URL:
Your message:

Today, there have been 246020 visitors (807183 hits) on this page!
=> Do you also want a homepage for free? Then click here! <=